Disarankan Dipecat, Kakak Angkat Enzo Angkat Bicara, 'Jangan Bawa Enzo, Mimpi dia Jadi Kopassus' -->

Advertisement

Disarankan Dipecat, Kakak Angkat Enzo Angkat Bicara, 'Jangan Bawa Enzo, Mimpi dia Jadi Kopassus'

Admin
Minggu, 11 Agustus 2019
PopAds.net - The Best Popunder Adnetwork

Cerita tentang Enzo seakan berbalik.  Awalnya ia  viral dan dipuji karena ketampanan dan kefasihannya berbicara banyak bahasa.
Namun, kini mendadak terbalik, semua seakan berbalik bagi calon Akmil Enzo Zenz Allie.
Pujian yang banyak itu kini malah menjadi hujatan bagi Enzo Zenz Allie.
Enzo Zenz Allie dituding sebagai simpatisan Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).
Kini Enzo Zenz Allie terancam dipecat dari akmil yang baru saja meluluskan.
Pasalnya muncul pernyataan Menhan Ryamizard Ryacudu meminta TNI untuk menyelidiki Enzo.
Adapun Menhan Ryamizard Ryacudu meminta TNI untuk memberhentikan Enzo.
Jika dalam penyelidikan Enzo ternyata benar-benar pendukung dari HTI.
"Kalau benar (simpatisan HTI), saya suruh berhentiin," kata Ryamizard dilansir dari kompas, Rabu (7/8/2019).
Ryamizard mendapatkan informasi, saat ini TNI sedang menelusuri latar belakang Enzo.
Mantan KSAD itu yakin, TNI tidak akan memberikan toleransi jika Enzo benar-benar terbukti merupakan simpatisan HTI.
"Makanya dicek dulu. Kalau dia benar-benar khilafah, ya enggak ada urusan," ujar dia.
3. Wawancara , Observasi, dan Dokumentasi
Seperti dicontohkan sebelumnya, melakukan wawancara perlu dilakukan untuk mendapatkan fakta mengenai peristiwa perampokan yang terjadi,  data korban serta proses kejadian. Wawancara dilakukan melalui tanya jawab dengan sumber informasi. Observasi dilakukan dengan mengamati gejala yang tampak di lokasi kejadian. Sedangkan dokumentasi dilakukan dengan mencari dan mengumpulkan data yang bersumber dari buku, majalah, arsip, atau dokumen lainnya.

4. Mencatat Hal-Hal Penting
Dalam proses pencarian informasi, perlu dilakukan pencatatan hal-hal penting berkenaan dengan berita yang akan ditulis. Pencatatan dapat dipandu dengan pertanyaan 5W1H yaitu:
·         What : peristiwa apa yang terjadi,
·         Who: siapa yang terlibat dalam peristiwa tersebut,
·         Where: di mana peristiwa tersebut terjadi,
·         When: kapan peristiwa tersebut terjadi,
·         Why: mengapa peristiwa tersebut terjadi, dan
·         How: bagaimana proses terjadinya peristiwa.
5. Membuat kerangka berita
Kerangka berita merupakan gambaran kasar bagaimana informasi yang telah dikumpulkan tersebut akan diramu dalam sebuah laporan berita. Berita terdiri dari 3 unsur yaitu judul, teras, serta kelengkapan atau penjelasan berita. Model berita yang ditulis juga bisa berupa berita langsung, yang mengemukakan unsur  5W + 1H pada awal paragraf (biasanya alinea kesatu dan kedua); atau juga berita tidak langsung yang mengemukakan unsur  5W + 1H pada pertengahan hingga akhir paragraf.
6. Menulis Teras Berita
Teras berita merupakan alenia pertama sebuah berita. Teras berita sebaiknya ringkas (maks 35 kata), dan sebaiknya diawali dengan unsur “who” (siapa) dan “what” (apa). Sesuaikan struktur penulisan dengan kaidah bahasa Indonesia yaitu SPOK: Subjek, Predikat, Objek, dan Keterangan. Untuk berita mengenai peristiwa yang akan terjadi, unsur waktu dan tempat biasanya ditempatkan di bagian akhir paragraf. Gunakan seminim mungkin kutipan atau pertanyaan pada teras berita.
7. Menulis Isi Berita
Isi berita merupakan detail informasi yang ingin disampaikan dalam sebuah berita. Isi berita ditulis setelah teras berita. Dalam menulis isi berita, sebaiknya susun dalam paragraf – paragraf pendek yang berisi 3 hingga 5 kalimat saja. Usahakan pula agar setiap paragraf hanya berisi satu ide.  Paragraf yang pendek dan hanya berisi satu ide akan mendorong pembaca untuk melanjutkan membaca serta memudahkan pembaca untuk melakukan pemindaian.
8. Penyuntingan berita
Penyuntingan berita dilakukan untuk menghindari kesalahan-kesalahan penulisan informasi yang mungkin terjadi. Misalnya penulisan ejaan (nama, lokasi, dkk); tata bahasa; makna kalimat; pembedaan opini dengan fakta, dkk. Berita yang di publish juga harus diperhatikan agar tidak melangar kode etik jurnalistik.
Selain kode etik jurnalistik, di Indonesia terdapat peraturan perundang-undang yang disusun oleh pemerintah untuk mengatur prihal penyiaran di Indonesia, yaitu Pedoman Prilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3SPS). Dalam menulis sebuah berita, penulis juga perlu memperhatikan kaidah P3SPS tersebut.
Setelah melakukan revisi, sebaiknya baca kembali berita yang anda buat, kemudian revisi lagi, baca lagi, dan revisi lagi berulang kali hingga benar-benar yakin bahwa berita yang anda tulis tidak memiliki kesalahan.
9. Tidak Mengandung Fitnah, Hasutan, dan Kebohongan
Sesuai dengan kaidah P3SPS, konten berita yang disiarkan harus memberikan kemanfaatan dan perlindungan terhadap publik. Konten berita dilarang mengandung hal-hal yang bersifat fitnahan, hasutan, menyesatkan dan berisi kebohongan atau hoax. Dalam membuat dan menyebarkan berita, harus diperhatikan agar isi berita tidak merugikan dan menimbulkan dampak negatif di masyarakat.
10. Tidak Menonjolkan Unsur Kekerasan, Seksualitas, Perjudian, Penyalahgunaan Narkotika dan Obat Terlarang
P3SPS mengharuskan berita yang dibuat dan disiarkan kepada publik untuk mempertimbangkan munculnya kemungkinan ketidaknyamanan publik, memperhatikan privasi, dan melakukan penggolongan siaran untuk kepentingan anak . Oleh sebab itu dalam P3SPS juga diatur agar dalam pembuatan dan penyiarannya, dilakukan pembatasan terhadap unsur yang bermuatan seksual, kekerasan, narkotika dan sejenisnya, perjudian, serta tayangan bersifat supranatural, horror, dkk.
11. Tidak Mempertentangkan Suku, Agama, Ras atau Golongan
Dalam P3SPS program siaran, termasuk berita diwajibkan menghormati perbedaan suku, agama, ras dan golongan. Baik itu kelompok golongan berdasarkan perbedaan budaya, usia, gender, maupun sosial ekonomi. Dalam mewujudkan penghormatan tersebut, berita dilarang mengandung konten yang sifatnya merendahkan, mempertentangkan atau melecehkan suku, agama, ras dan golongan tertentu. Ketika menyiarkan berita mengenai peristiwa konflik sekalipun, penulis berita diwajibkan untuk menjaga independensi dan netralitas dirinya.
12. Tidak Merendahkan Nilai – Nilai Yang Berlaku Dalam Masyarakat
Septi dijelaskan sebelumnya, P3SPS mengharuskan berita yang dibuat dan disiarkan kepada publik untuk mempertimbangkan munculnya kemungkinan ketidaknyamanan publik. Oleh karena itu dalam pembuatannya, sebuah berita yang akan disiarkan kepada publik perlu menjukkan sikap menghormati nilai dan norma, kesopanan, serta kesusilaan yang berlaku dalam masyarakat. Penulis berita harus menunjukkan sikap penghormatan terhadap perbedaan nilai yang ada dalam berita yang dibuatnya.
13. Tata Bahasa dan Kosokata
Dalam penyusunan kalimat, gunakan tata bahasa yang sesuai dengan kaidah bahasa Indonesia (SPOK). Gunakan kata ganti orang ketiga dalam menggambarkan peristiwa. Dalam penyusunannya, lebih baik menggunakan kalimat aktif dibanding kalimat pasif. Gunakan pula kata berpasangan yang sesuai seperti: ‘baik vs maupun’, ‘jika vs maka’, dkk.
Perhatikan penggunaan kata yang sesuai, misalnya kata ‘dia’ untuk orang biasa sedangkan untuk orang yang dihormati gunakan kata ‘beliau’. Gunakan kata yang umum digunakan agar mudah dipahami, dan hindari penggunaan jargon atau istilah teknis . Periksa kembali ejaan kata, bila perlu cek kamus untuk memastikan kebenarannya.
14. Tanda Baca dan Struktur Kalimat
Tanda baca diperlukan untuk melakukan pemenggalan kalimat. Pastikan meletakkan tanda baca dengan baik, yang sesuai dengan kaidah bahasa indonesia dan tidak merusak makna kalimat. Hindari kalimat panjang (maks 16 kata), sebab susunan kalimat yang pendek akan lebih mudah dimengerti dan enak dibaca dibanding kalimat yang panjang. Hindari penggunaan dua kata yang sama dalam satu kalimat, dan jangan memulai kalimat dengan kata sambung seperti ‘namun’, ‘sehingga’, dkk.
15. Kutipan dan Atribusi
Kutipan diperlukan untuk memperkuat, menegaskan atau memberi fakta dalam berita yang ditulism sedangkan atribusi diperlukan dalam berita yang bersifat opini.  Sebaiknya gunakan satu kutipan atau atribusi dalam satu paragraf.
Demikian artikel mengenai cara menulis berita ini, dalam menulis berita pertama tama diperlukan penemuan peristiwa yang akan dijadikan sebuah berita, kemudian pencarian informasi, pencatatan, pembuatan kerangka berita, penulisan isi berita, dan penyuntingan berita agar berita yang ditulis sesuai dengan kaidah yang berlaku di Indonesia. Semoga bermanfaat! ^^